Translate

Selasa, 22 Maret 2011

Deteksi Kerusakan Mesin Dari Warna Oli


Kerusakan mesin dapat dideteksi lewat warna oli. Perubahan warna oli mesin bisa menentukan apakah komponen di dalam dapur pacu masih sehat atau sudah banyak kerusakan. Cukup dari warna oli saja bisa untuk menyimpulkan kondisi mesin.
Kuning Bening
Ini jika kondisi oli masih bagus dan baru. Keadaan mesin juga belum dinyalakan. Atau jika sudah dihidupkan belum terlalu lama. Kebanyakan oli berkelir kuning bening, kalau aslinya tidak kuning bisa saja. Tetapi pada umumnya kuning.
Coklat KekuninganBiasanya karena mesin sudah pernah digunakan untuk berjalan. Kondisi masih terbilang normal, kalau dihitung jarak sekitar 1.000-2.000 km. Tidak perlu pergantian, cukup digunakan hingga jarak tempuh habis.
Hitam
Oli mesin berwarna hitam disebabkan mobil sudah berjalan sekitar 3.000-4.000 km. Sebaiknya diganti dengan yang baru, maksimal pemakaian hingga 5.000 km. Lebih dari itu mesin bisa cepat panas. Akibatnya bisa merusak komponen mesin. Tetapi jika baru dipakai beberapa minggu oli sudah hitam, berarti bagian dalam mesin ada masalah. Bisa disebabkan dari banyaknya kerak di dalam mesin karena usia mobil sudah lebih dari lima tahun. Mengatasinya bisa dengan melakukan flush dan mengganti oli serta filter baru. Pembilasan bisa dilakukan 2 atau 3 kali agar lebih bersih.
Hitam Kotor
Kotor di sini maksudnya adalah oli bercampur gram atau butiran besi halus sisa gesekan antarkomponen. Artinya peranti bagian dalam dapur pacu sudah ada yang aus. Oli yang sudah lama dipakai menyebabkan fungsi pelumasannya berkurang. Apabila tidak segera diganti, suhu mesin cepat naik dan gesekan antarkomponen yang tidak berlapis oli mengakibatkan komponen cepat aus ditandainya munculnya butiran besi tadi. Tetapi selama tidak ada bunyi kasar yang timbul dari dalam, mesin masih bisa dipakai. Namun seharusnya segera ganti oli dan filter dengan yang baru. Dan disarankan pula untuk memeriksa komponen dalam mesin. Jika dibiarkan akan menimbulkan kerusakan komponen, seperti metal jalan, metal duduk bahkan dinding silinder akan baret. Kalau sudah begini bisa keluar biaya sekitar Rp 5-6 juta buat turun mesin.
Putih Susu
Hal ini akibat tercampurnya oli dengan air. Penyebabnya bisa dari paking head rembes, oil cooler bocor atau dudukan filter oli. Seperti Isuzu Panther, Daihatsu Feroza, Taruna dan lainnya. Sehingga jika ada kebocoran air dapat masuk tercampur dengan pelumas. Kalau sudah begini ganti peranti pendingin oli dan filter dengan yang baru. Harganya berkisar Rp 700 ribuan. Jika oil cooler masih bagus, penyebab lainnya bisa karena kondisi mesin yang sering panas. Bisa karena kipas rusak, thermostat macet dan lainnya. Akibatnya lama-lama packing head melengkung sehingga air bisa masuk dari luar saat mencuci. Mau enggak mau harus turun setengah. Ganti packing baru dan silinder head dibubut biar rata. Biayanya kurang lebih 2 jutaan. Kalau dibiarkan bisa menimbulkan munculnya gram (butiran besi) dan merusak onderdil mesin yang lain.[fjsb]

0 komentar:

Poskan Komentar

Tolong beri komentar untuk membangun blog ini menjadi lebih baik lagi dan semakin bermanfaat. Terimakasih

 

Popular Posts

Popular Posts this month

Popular Posts this week